Thursday, December 11, 2014

Hikmah: Telah aku derhaka kepada suami

Hikmah: Telah aku derhaka kepada suami

Ketika aku sedang menanti teman menjemputku di masjid, aku melihat seorang wanita berjilbab seperti menunggu seseorang juga. Lalu aku menegurnya untuk berbual bual. Selepas bertanya khabar dan berbual seketika, tiba2 wanita itu bertanya kepadaku: “Cik sudah berkahwin?” Jawabku: “Belum.” Dan aku bertanya pula kepadanya: “Tunggu siapa?” Jawabnya: “Menunggu suami.”
Aku melihat wanita ini membawa beg laptop dan satu beg yang besar. Seperti wanita berkarier. Lalu aku beranikan diri untuk bertanya: “Kakak kerja di mana?” “Alhamdulillah sejak dua jam tadi, secara rasminya saya tidak bekerja lagi”, jawabnya dan terpancar sinar kegembiraan di wajahnya. Lalu aku bertanya: “Kenapa?”. Jawabnya tegas: “Ini adalah langkah awal supaya wanita yang berkarier lebih taat kepada suaminya.” Aku kehairanan dengan jawapannya apatah lagi melihat dia tersenyum.
“Saudari boleh saya ceritakan kenapa. Semoga ia boleh dijadikan pelajaran yang baik untuk saya”, kataku lagi. Wanita itu mula bercerita: “Saya bekerja di pejabat yang mana gaji saya sepuluh kali ganda lebih besar dari suami. Suami saya di waktu pagi berniaga roti bakar dan di waktu petang berniaga ais cendol. Kami baru bernikah tiga bulan lalu dan kelmarin buat pertama kalinya saya menangis kerana merasa derhaka kepada suami. Saudari tahu kenapa?”, dia bertanya.
“Waktu itu jam tujuh malam suami saya akan menjemput saya seperti biasa di pejabat. Kebiasaannya jam empat petang saya sudah pulang tapi pada hari itu kerja saya sangat banyak. Sampai di rumah saya kepenatan. Kerana kepenatan kepala saya begitu pening. Kebetulan suami saya beritahu badannya seperti berangin dan sakit kepala juga. Dia meminta saya mengambilkannya air segelas. Saya kata saya sangat keletihan dan memintanya mengambil sendiri.”
“Jam 11.30 malam baru saya tersedar dan cepat-cepat menunaikan solat Isyak. Selepas solat saya melihat suami sudah lena tidur. Saya ke dapur dan melihat pinggan mangkuk sudah dicuci. Pakaian kami sudah dibasuh. Siapa lagi yang buat jika bukan suami saya. Astagfirullah, saya baru teringat, bukankah suami saya juga beritahu dia juga sakit kepala. Rasa hiba mula saya rasakan. Lalu saya ke bilik untuk menerangkan kepadanya keadaan saya tadi. Saya tengok dia lena dan saya pegang wajahnya. MasyaAllah panas sungguh badannya. Dia demam panas.Saya teringat kata-kata terakhirnya sebelum saya tertidur tadi. Dia hanya menyuruh saya mengambilkannya air saja tapi saya membantahnya. Air mata saya ini menitis mengenangkan saya melupakan hak-hak suami saya,” ujarnya.
Subhanallah, aku melihat kakak ini bercerita dengan semangatnya, membuat hati ini sayu. Dan dapat ku lihat titisan air mata yang diusapnya.
Sambungnya lagi: “Dengan gaji yang saya miliki, saya merasa tak perlu meminta nafkah pada suami kerana gaji saya jauh lebih besar dari suami apatah lagi yang diberikan kepada saya nilainya begitu sedikit. Tapi suami selalu memberikan hasil jualannya dengan ikhlas dari lubuk hatinya. Setiap kali memberikan hasil jualannya, dia selalu berkata: ‘Umi, ini ada sedikit rezeki dari Allah. Ambil ya. Buat keperluan kita. Walaupun tidak banyak jumlahnya, mudah-mudahan Umi redha’, begitulah kata suami saya. Saat itu saya baru merasakan betapa harta ini membuat saya sombong dan derhaka pada nafkah yang diberikan suami saya, dan saya yakin hampir tidak ada wanita berkarier yang selamat dari fitnah ini.”
Wanita itu berkata: “Alhamdulillah saya sekarang saya sudah berhenti kerja, mudah-mudahan saya lebih tahu menghargai nafkah yang diberikan suami. Memang sifat wanita sering susah hati jika tanpa harta, dan kerana harta juga wanita sering lupa pengorbanan seorang suami. Saya berkunjung ke rumah orang tua saya dan menceritakan niat saya ini. Saya sedih mereka dan saudara-mara tidak bersetuju niat saya untuk berhenti kerja. Mereka membanding-bandingkan pekerjaan suami saya dengan suami-suami yang lain.”
“Saudari tahu, saya hanya mampu menangis saat itu. Saya menangis bukan kerana apa yang dikatakan keluarga saya itu benar, demi Allah bukan kerana itu. Tapi saya menangis kerana imam saya (suami) sudah dipandang rendah oleh mereka. Bagaimana mungkin mereka meremehkan setiap titis keringat suami saya, padahal dengan titisan keringat itu, Allah memandangnya mulia! Bagaimana mungkin mereka menghina orang yang sentiasa membangunkan saya untuk sujud di malam hari? Bagaimana mungkin mereka menghina orang yang dengan kata-kata lembutnya selalu menenangkan hati saya? Di saat kebanyakan orang lebih memilih jadi penganggur tetapi suami saya, tak ada rasa malu baginya untuk menafkahi isteri dengan nafkah yang halal. Itulah yang membuat saya begitu bangga pada suami saya”, sambungnya lagi.
“Suatu hari nanti jika saudari mendapat suami seperti suami saya, saudari tidak perlu malu untuk menceritakannya pekerjaan suami pada orang lain. Bukan masalah pekerjaannya tapi masalah halalnya, berkatnya dan kita memohon pada Allah semoga Allah menjauhkan suami kita dari rezeki yang haram,” kata-kata terakhirnya sambil tersenyum manis padaku.
Ku lihat dari kejauhan seorang lelai dengan menggunakan motor buruk menghampiri ke arah kami, wajahnya ditutupi kaca helmet. Sambil mengucapkan salam, wanita itu meninggalkanku. Wajah wanita itu tenang sekali, wajah seorang isteri yang begitu redha.
Ya Allah… Sekarang giliran aku yang menangis. Hari ini aku dapat pelajaran paling berkesan dalam hidupku. Pelajaran yang membuatku menghapuskan persepsi untuk mencari orang-orang kaya sebagai calon suamiku yang selalu bermain dibenak pemikiranku selama ini. Subhanallah.. Alhamdulillah.. Laa ilaaha illallah.. Allahuakbar..
P/S: Semoga pekerjaan, harta dan kekayaan tak pernah menghalangimu untuk tidak menerima pinangan dari lelaki yang baik agamanya.

No comments:

Post a Comment