Pages

Monday, March 16, 2015

4 jenis wanita

Suatu perkara yang pasti bahawa Syurga dan Neraka adalah dua tempat balasan yang Allah s.w.t. ciptakan. Syurga diciptakanNya sebagai tempat tinggal yang abadi bagi kaum Muslimin dan Muslimat dan Neraka sebagai tempat tinggal bagi kaum Musyrikin, Musyrikat dan pelaku dosa yang Allah s.w.t. telah melarang darinya. Setiap Muslim yang mengerti keadaan Syurga dan Neraka tentunya sangat berharap untuk dapat menjadi penghuni Syurga dan terhindar jauh dari Neraka, inilah fitrah.

Sebagai manusia, kita tidak akan terlepas dari melakukan kesilapan dalam kehidupan kita sama ada secara kita sedar ataupun secara tidak sedar. Dan sebaik-baik manusia ialah manusia yang segera berubah untuk memperbaiki kesilapan diri. Berikut adalah 4 jenis perempuan yang akan menjadi penghuni neraka.

1. Perempuan yang jahat mulutnya dan perbuatan atas suaminya.

Terlalu banyak komplen. Ada sahaja yang tidak kena.
“Abang ni pun satu, beli ikan kecil-kecil sangat. Belilah yang besar sikit. Susah nak siang.” komplen Lisa pada Zack. Esoknya..

“Abang ni, beli ikan besar sangat, gelilah nak makan.” Komplen Lisa lagi. Ada sahaja yang tidak kena pada Zack, suaminya.

Suka memburuk-burukkan suami dibelakang suami samada kpd ibu bapa, sedara mara atau kawan2nya.

Curang pada suami.

Ketika suami tiada di rumah kerana pergi kursus, balik kampung, maka si isteri mengambil peluang dengan membawa lelaki lain masuk ke dalam rumahnya. Si isteri membuat perkara haram atau bergayut atau berchatting dgn lelaki lain.

Menyakitkan hati suami dengan mengungkit segala kekurangan suami setiap hari.

“Sedarlah diri awak tu, kos perkahwinan pun saya yang keluarkan. Nak harapkan awak dan keluarga awak, tak merasalah hidup senang seperti sekarang ni tau.” sehingga suaminya tidak terkata apa-apa.

2. Perempuan yang membuat suaminya barang yang tidak mampu (memperbodohkan suami, memaksa suami membuat perkara yang di luar kemampuan suami).
Menggunakan ilmu hitam agar suami patuh dan ikut segala kemahuan isteri.

“Itulah engkau, kalau dari dahulu, kau dengar cakap aku, beri suami kau makan nasi kangkang, sudah tentu sekarang ni kau tidak dimadukan.”

Memaksa suami untuk membeli sesuatu di luar kemampuannya atau suaminya mampu tapi suami minta tangguhkan dulu sebab ada perkara lain yg lebih perlu.

” Abang, saya tak tahu, raya nanti saya nak kereta. “

” Abang mana mampu yang. Yang tahukan, hutang kereta yang ada ni pun belum habis pembayarannya. “

” Itu saya tak tahu. Yang saya tahu, saya nak kereta, saya nak kereta.”

3. Perempuan yang tidak mahu menutup aurat. Yang memakai perhiasan untuk tujuan bermegah-megah.

” Amboi, cantiknya isteri abang. Bila bergaya nak keluar rumah, mengalahkan artis nak ambil award.”

” Mestilah, bila orang tanya, isteri siapa yang cantik, bergaya, rambut ikal mayang tu..ha..abang juga yang akan dapat namakan. “

” Iya tak ya juga. Bangga abang ada isteri cantik macam kamu ni.”

4. Perempuan yang tiada cita-cita melainkan makan, minum dan tidur.

Di suruh solat, tak nak. Di suruh berpuasa, tak nak. Di suruh belajar membaca Quran tak nak. Di suruh bertudung, tak nak. Apatah lagi hendak menutup aurat. Hidupnya hanya untuk bergembira dan berseronok. Hari-harinya di habiskan dengan berseronok, makan, minum dan tidur.

Mengenai hal ini, Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud :

“Aku melihat ke dalam Syurga maka aku melihat kebanyakan penghuninya adalah fuqara’ (orang-orang fakir) dan aku melihat ke dalam Neraka maka aku menyaksikan kebanyakan penghuninya adalah wanita.” (Hadis Riwayat Al- Bukhari dan Muslim)

Hadis ini menjelaskan kepada kita apa yang disaksikan oleh Rasulullah s.a.w tentang penghuni Syurga yang majoritinya adalah fuqara (para fakir miskin) dan Neraka yang majoriti penghuninya adalah wanita. Tetapi hadis ini tidak menjelaskan sebab-sebab yang menyebabkan mereka dimasukkan ke dalam Neraka dan menjadi majoriti penghuninya, namun demikian sebab-sebab tersebut disebutkan dalam hadis lainnya.

Di dalam kisah solat gerhana matahari, Rasulullah s.a.w. dan para sahabatnya melakukan solat gerhana padanya dengan solat yang panjang , Rasulullah s.a.w melihat Syurga dan Neraka. Ketika beginda melihat Neraka beginda bersabda kepada para sahabatnya:

“ … dan aku melihat Neraka maka tidak pernah aku melihat pemandangan seperti ini sama sekali, aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita. Para sahabat pun bertanya : “Mengapa (demikian) wahai Rasulullah?” Baginda s.a.w menjawab : “Kerana kekufuran mereka.” Kemudian ditanya lagi : “Apakah mereka kufur kepada Allah?” Baginda menjawab : “Mereka kufur terhadap suami-suami mereka, kufur terhadap kebaikan-kebaikannya. Kalaulah engkau berbuat baik kepada salah seorang di antara mereka selama waktu yang panjang kemudian dia melihat sesuatu pada dirimu (yang tidak dia sukai) nescaya dia akan berkata : ‘Aku tidak pernah melihat sedikitpun kebaikan pada dirimu.’ ” (Hadis Riwayat Imam Al-Bukhari)

Dalam hadis yang lain, Rasulullah s.a.w menjelaskan tentang wanita penghuni Neraka, baginda bersabda :

“ … dan wanita-wanita yang berpakaian tetapi hakikatnya mereka telanjang, melenggak-lenggokkan kepala mereka kerana sombong dan berpaling dari ketaatan kepada Allah dan suaminya, kepala mereka seakan-akan seperti bunggul unta. Mereka tidak masuk Syurga dan tidak mendapatkan wanginya Syurga padahal wanginya boleh didapati dari jarak perjalanan sekian dan sekian.” (Hadis Riwayat Muslim dan Ahmad)

Dari Imran bin Husain dia berkata, Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud :

“Sesungguhnya penduduk Syurga yang paling sedikit adalah wanita.”

(Hadis Riwayat Muslim dan Ahmad)

Imam Qurthubi (rahimahu ‘Llah) menjelaskan maksud hadis di atas dengan pernyataannya :

“Penyebab sedikitnya kaum wanita yang masuk Syurga adalah hawa nafsu yang mendominasi pada diri mereka, kecondongan mereka kepada kesenangan-kesenangan dunia, dan berpaling dari akhirat kerana kurangnya akal mereka dan mudahnya mereka untuk tertipu dengan kesenangan-kesenangan dunia yang menyebabkan mereka lemah untuk beramal. Kemudian mereka juga sebab yang paling kuat untuk memalingkan kaum lelaki dari akhirat disebabkan adanya hawa nafsu dalam diri mereka, kebanyakan dari mereka memalingkan diri-diri mereka dan selain mereka dari akhirat, cepat tertipu jika diajak kepada penyelewengan terhadap agama dan sulit menerima jika diajak kepada akhirat.”

(Jahannam Ahwaluha wa Ahluha halaman 29-30 dan At Tazkirah halaman 369)

Jika kita perhatikan keterangan dan hadith di atas dengan insaf, nescaya kita akan dapati beberapa sebab yang menjerumuskan kaum wanita ke dalam Neraka bahkan menjadi majoriti penghuniya dan yang menyebabkan mereka menjadi golongan minoriti dari penghuni Syurga.

1. Kufur Terhadap Suami dan Kebaikan-Kebaikannya :

Rasulullah s.a.w menjelaskan hal ini pada sabda baginda di atas tadi. Kekufuran seumpama ini terlalu banyak kita dapati di tengah-tengah keluarga kaum muslimin, iaitu seorang isteri yang mengingkari kebaikan-kebaikan suaminya selama sekian waktu yang panjang hanya dengan sikap suami yang tidak sesuai dengan kehendak isteri sebagaimana kata pepatah,’panas setahun dihapus oleh hujan sehari’. Padahal yang harus dilakukan oleh seorang isteri ialah bersyukur terhadap apa yang diberikan suaminya, janganlah ia mengkufuri kebaikan-kebaikan suami kerana Allah s.w.t. tidak akan melihat isteri seumpama ini sebagaimana dijelaskan Rasulullah s.a.w :

“Allah tidak akan melihat kepada wanita yang tidak mensyukuri apa yang ada pada suaminya dan tidak merasa cukup dengannya.”

(Hadis Riwayat Nasaie)

Hadis di atas adalah peringatan keras bagi kaum wanita muslimah yang menginginkan keredhaan Allah s.w.t. dan SyurgaNya. Maka tidak layaklah bagi wanita yang mengharapkan akhirat untuk mengkufuri kebaikan-kebaikan suaminya dan nikmat-nikmat yang diberikannya atau meminta dan banyak mengadukan hal-hal kekurangan yang tidak sepatutnya untuk diperbesar-besarkan.

Jika sedemikian keadaannya, maka sangat tidak sesuai sekali jika wanita yang kufur terhadap suaminya serta kebaikan-kebaikannya dikatakan Rasulullah s.a.w sebagai majoriti kaum yang masuk ke dalam Neraka walaupun mereka tidak kekal didalamnya.

Cukup sekiranya isteri-isteri Rasulullah s.a.w dan para sohabiyah sebagai suri tauladan bagi isteri-isteri kaum muslimin dalam mensyukuri kebaikan-kebaikan yang diberikan suaminya kepadanya.

Wednesday, January 14, 2015

Iman itu adalah BENTENG DIRI



Assalamualaikum

“Sifat malu dan iman itu seiringan. Jika salah satu ditinggalkan, maka kedua-duanya akan hilang.” (Riwayat Baihaqi)
“Iman itu ada lebih 60 cabang. Dan sifat malu itu adalah sebahagian daripada cabang iman.” (Riwayat Abu Hurairah)


Pada hakikatnya manusia di ciptakan dengan sifat MALU. adanya iman itu maka timbullah perasaan malu pada diri. Perasaan malu ini wajib dibina dari masa kecil lagi. sebab itulah di waktu kecil kita di ajarkan segala adab dan sopan, kesemua itu adalah untuk memupuk sifat malu supaya timbul pada diri. Dengan adanya perasaan malu yang beserta keimanan pasti akan terjauh dari segala unsur negatif dan keji.

Perasaan malu ini harus di kekalkan sehingga kita dewasa bukan boleh hanya di waktu kecil sahaja, jangan di buangkan kerana ia akan menjadi PERISAI DIRI.

Mereka yang bergelumang dengan dosa maksiat pada hakikatnya tiada perasaan malu pada diri. Mana mungkin orang yang ada perasaan malu pada diri akan melakukan dosa maksiat. Mereka yang tiada perasaan malu secara automatiknya akan hilang segala benteng diri yakni IMAN. Orang yang ada iman wajib ada perasaan malu. Orang yang menjaga iman ini akan di jauhkan beberapa perkara :

1- Dijauhkannya dari orang yang ingin berbuat maksiat padanya kerana apa, kerana iman itulah yang menjadi perisai diri dan juga perasaan malu akan menerpa pada perasaannya sekiranya ia terdetik ingin melakukan maksiat. Malunya pada diri dan malunya teramat pada Allah Taala.

Bagaimana mereka yang tiada perasaan malunya.? 
Orang yang tiada perasaan malu tanpa agak-agak akan membiarkan dirinya menjerumus ke arah maksiat sama ada membiarkan dirinya di noda, membiarkan dirinya bersembang dan bergurau senda dalam keadaan yang lagho serta menghairahkan baik secara maya atau secara terang-terangan.

Hati-hatilah dengan setiap tutur kata kita kerana ia akan membuka pintu-pintu nafsu yang sangat membinasakan maka hilanglah perasaan malu yang ada pada diri. Sekiranya kamu seorang remaja maka jagalah iman dan perasaan malu mu itu supaya ia terbit dari diri kamu dan mampu menepis segala godaan dan ujian. Sekiranya kamu seorang isteri atau suami jagalah adab kamu bila berbicara dengan orang yang bukan muhrim kerana setiap bait-bait yang di tuturkan oleh kamu akan di sulami oleh iblis dan syaitan supaya orang yang mendengar itu akan terbuka nafsunya.

Sekiranya kamu pelihara iman dan malu maka secara automatik orang yang mendengar tutur kata mu itu akan merasa segan dan silu untuk berlebih-lebihan pada kamu kerana apa...KERANA IMAN DAN PERASAAN MALU masih menebal. Malu kamu itu pada siapa? Malu kamu pada Allah Taala dan juga Rasulullah SAW.Maka beradabnya kamu dengan dengan ALlah Taala dan juga Rasulullah SAW itulah menjauhkan kamu dari segala kemaksiatan.

Berwaspadalah di zaman ini. Zaman yang menggunakan teknologi yang mampu membuat kamu berseronok-berseronok secara bersendirian. Tidak kira apa status kamu..bujang berkahwin semua boleh dan bakal terjadi sekiranya tiada IMAN dan MALU.

Jagalah MARUAH diri kamu kerana ia akan memperlihatkan keturunan kamu di kemudian hari. Ornag yang tidak menjaga maruah akan sentiasa di hantui dengan kisah-kisah silam. Hidup kamu akan sentiasa terganggu. Maka BERTAUBATLAH sebelum terlambat.

Tambahkan IMAN perbaikan IMAN insyaALlah perasaan malu akan menerpa secara sendiri

Rasulullah SAW mengumpamakan iman dan perasaan malu berada dalam satu rumpun atau seiringan yang tidak dapat dipisahkan. Sebab itu dikiaskan orang yang tidak ada perasaan malu sebenarnya tidak ada benteng keimanan dalam diri.

Sabda Rasulullah SAW:
“Sifat malu dan iman itu seiringan. Jika salah satu ditinggalkan, maka kedua-duanya akan hilang.”(Riwayat Baihaqi)

Tuesday, January 6, 2015

Masalah Kencing Kotor (Urine Infection)


  • Kerap ke toilet..Lebih 10 kali dalam sehari 
  • Masa nk kuar kencing rasa pedih2, perit, air kencing pun panas je.
  • Kencing tak puas
  • Kencing tak habis
  • Sakit pada bahagian ari2 
  • Tak leh nak tahan kencing 
  • Kadang kala alami kencing berdarah (doktor cakap ada darah sikit dalam air kencing)
  • Demam

Antara puncanya

  • Kurang minum air 
  • Suka tahan kencing 
  • Hygiene -jaga kebersihan dalaman 


Cara ikhtiar mengatasi kencin gtak lawa ini boleh beli URAL di farmasi. Bancuh dengan air suam dan minum.



Boleh dapat di farmasi Rm1.50



share dari : http://vitaminpilihansemua.blogspot.com/2013/08/kencing-tak-lawas-punca-dan-cara-atasi.html

Wednesday, December 31, 2014

Ikhtiar, Syukur, Berserah

Ikhtiar itu adalah jalan untuk kita bersyukur atas kemurahan Allah Taala. Bukan dengan berserah membabi buta. Berserah membabi buta itu membawa kita kepada menafikan kemurahan Allah Taala. Syukur dengan kurniaan kebebasan memilih itu adalah untuk menambahkan lagi kesyukuran kita kepada kurniaan dan kemurahan Allah Taala. Makanya setiap detik perbuatan kita itu dapat membawa kita kepada Akhlak Nabi Muhammad Rasulullah SAW.

Thursday, December 11, 2014

Hikmah: Telah aku derhaka kepada suami

Hikmah: Telah aku derhaka kepada suami

Ketika aku sedang menanti teman menjemputku di masjid, aku melihat seorang wanita berjilbab seperti menunggu seseorang juga. Lalu aku menegurnya untuk berbual bual. Selepas bertanya khabar dan berbual seketika, tiba2 wanita itu bertanya kepadaku: “Cik sudah berkahwin?” Jawabku: “Belum.” Dan aku bertanya pula kepadanya: “Tunggu siapa?” Jawabnya: “Menunggu suami.”
Aku melihat wanita ini membawa beg laptop dan satu beg yang besar. Seperti wanita berkarier. Lalu aku beranikan diri untuk bertanya: “Kakak kerja di mana?” “Alhamdulillah sejak dua jam tadi, secara rasminya saya tidak bekerja lagi”, jawabnya dan terpancar sinar kegembiraan di wajahnya. Lalu aku bertanya: “Kenapa?”. Jawabnya tegas: “Ini adalah langkah awal supaya wanita yang berkarier lebih taat kepada suaminya.” Aku kehairanan dengan jawapannya apatah lagi melihat dia tersenyum.
“Saudari boleh saya ceritakan kenapa. Semoga ia boleh dijadikan pelajaran yang baik untuk saya”, kataku lagi. Wanita itu mula bercerita: “Saya bekerja di pejabat yang mana gaji saya sepuluh kali ganda lebih besar dari suami. Suami saya di waktu pagi berniaga roti bakar dan di waktu petang berniaga ais cendol. Kami baru bernikah tiga bulan lalu dan kelmarin buat pertama kalinya saya menangis kerana merasa derhaka kepada suami. Saudari tahu kenapa?”, dia bertanya.
“Waktu itu jam tujuh malam suami saya akan menjemput saya seperti biasa di pejabat. Kebiasaannya jam empat petang saya sudah pulang tapi pada hari itu kerja saya sangat banyak. Sampai di rumah saya kepenatan. Kerana kepenatan kepala saya begitu pening. Kebetulan suami saya beritahu badannya seperti berangin dan sakit kepala juga. Dia meminta saya mengambilkannya air segelas. Saya kata saya sangat keletihan dan memintanya mengambil sendiri.”
“Jam 11.30 malam baru saya tersedar dan cepat-cepat menunaikan solat Isyak. Selepas solat saya melihat suami sudah lena tidur. Saya ke dapur dan melihat pinggan mangkuk sudah dicuci. Pakaian kami sudah dibasuh. Siapa lagi yang buat jika bukan suami saya. Astagfirullah, saya baru teringat, bukankah suami saya juga beritahu dia juga sakit kepala. Rasa hiba mula saya rasakan. Lalu saya ke bilik untuk menerangkan kepadanya keadaan saya tadi. Saya tengok dia lena dan saya pegang wajahnya. MasyaAllah panas sungguh badannya. Dia demam panas.Saya teringat kata-kata terakhirnya sebelum saya tertidur tadi. Dia hanya menyuruh saya mengambilkannya air saja tapi saya membantahnya. Air mata saya ini menitis mengenangkan saya melupakan hak-hak suami saya,” ujarnya.
Subhanallah, aku melihat kakak ini bercerita dengan semangatnya, membuat hati ini sayu. Dan dapat ku lihat titisan air mata yang diusapnya.
Sambungnya lagi: “Dengan gaji yang saya miliki, saya merasa tak perlu meminta nafkah pada suami kerana gaji saya jauh lebih besar dari suami apatah lagi yang diberikan kepada saya nilainya begitu sedikit. Tapi suami selalu memberikan hasil jualannya dengan ikhlas dari lubuk hatinya. Setiap kali memberikan hasil jualannya, dia selalu berkata: ‘Umi, ini ada sedikit rezeki dari Allah. Ambil ya. Buat keperluan kita. Walaupun tidak banyak jumlahnya, mudah-mudahan Umi redha’, begitulah kata suami saya. Saat itu saya baru merasakan betapa harta ini membuat saya sombong dan derhaka pada nafkah yang diberikan suami saya, dan saya yakin hampir tidak ada wanita berkarier yang selamat dari fitnah ini.”
Wanita itu berkata: “Alhamdulillah saya sekarang saya sudah berhenti kerja, mudah-mudahan saya lebih tahu menghargai nafkah yang diberikan suami. Memang sifat wanita sering susah hati jika tanpa harta, dan kerana harta juga wanita sering lupa pengorbanan seorang suami. Saya berkunjung ke rumah orang tua saya dan menceritakan niat saya ini. Saya sedih mereka dan saudara-mara tidak bersetuju niat saya untuk berhenti kerja. Mereka membanding-bandingkan pekerjaan suami saya dengan suami-suami yang lain.”
“Saudari tahu, saya hanya mampu menangis saat itu. Saya menangis bukan kerana apa yang dikatakan keluarga saya itu benar, demi Allah bukan kerana itu. Tapi saya menangis kerana imam saya (suami) sudah dipandang rendah oleh mereka. Bagaimana mungkin mereka meremehkan setiap titis keringat suami saya, padahal dengan titisan keringat itu, Allah memandangnya mulia! Bagaimana mungkin mereka menghina orang yang sentiasa membangunkan saya untuk sujud di malam hari? Bagaimana mungkin mereka menghina orang yang dengan kata-kata lembutnya selalu menenangkan hati saya? Di saat kebanyakan orang lebih memilih jadi penganggur tetapi suami saya, tak ada rasa malu baginya untuk menafkahi isteri dengan nafkah yang halal. Itulah yang membuat saya begitu bangga pada suami saya”, sambungnya lagi.
“Suatu hari nanti jika saudari mendapat suami seperti suami saya, saudari tidak perlu malu untuk menceritakannya pekerjaan suami pada orang lain. Bukan masalah pekerjaannya tapi masalah halalnya, berkatnya dan kita memohon pada Allah semoga Allah menjauhkan suami kita dari rezeki yang haram,” kata-kata terakhirnya sambil tersenyum manis padaku.
Ku lihat dari kejauhan seorang lelai dengan menggunakan motor buruk menghampiri ke arah kami, wajahnya ditutupi kaca helmet. Sambil mengucapkan salam, wanita itu meninggalkanku. Wajah wanita itu tenang sekali, wajah seorang isteri yang begitu redha.
Ya Allah… Sekarang giliran aku yang menangis. Hari ini aku dapat pelajaran paling berkesan dalam hidupku. Pelajaran yang membuatku menghapuskan persepsi untuk mencari orang-orang kaya sebagai calon suamiku yang selalu bermain dibenak pemikiranku selama ini. Subhanallah.. Alhamdulillah.. Laa ilaaha illallah.. Allahuakbar..
P/S: Semoga pekerjaan, harta dan kekayaan tak pernah menghalangimu untuk tidak menerima pinangan dari lelaki yang baik agamanya.

KIsah 3 Pemuda Terperangkap Dalam Gua

KIsah 3 Pemuda Terperangkap Dalam Gua



Daripada Abu Abdurrahman, Abdullah bin Umar bin Khattab r.a berkata bahawa beliau mendengar Rasulullah s.a.w bersadba: 

Dahulu ada tiga orang berjalan-jalan kemudian mereka pergi ke sebuah gua untuk berteduh, maka mereka pun masuk ke dalamnya. Kemudian dengan tiba-tiba ada batu dari atas bukit yang bergolek dan menutup pintu gua itu sehingga mereka bertiga tidak dapat keluar dari gua. Salah seorang daripada merek berkata : 'Sesungguhnya tidak ada yang dapat menyelamatkan kamu daripada bencana ini kecuali apabila kamu berdoa kepada Allah s.w.t dengan menyebutkan amalan-amalan soleh yang pernah kamu lakukan'


Pemuda 1 : Kasihkan Ibubapa

Salah seorang daripada mereka kemudian berdoa : 'Ya Allah, saya mempunyai ibu dan ayah yang sangat tua. Saya biasa memberi minuman susu buat mereka dahulu sebelum saya berikan kepada keluarga dan anak-anak saya. Pada suatu hari, saya terlambat balik daripada mencari kayu api dan saya dapati kedua-dua ibubapa saya telah pun tidur. Saya terus memerah susu untuk ibubapa saya minum. Oleh kerana mereka telah tidur, saya tidak mahu mengejutkan mereka supaya bangun kemudian saya berjanji dalam diri tidak akan memberi minum susu itu kepada keluarga mahupun anak-anak saya sehingga ibubapa saya bangun dari tidur.'

'Saya menunggu dengan sabar namun mereka tidak juga terjaga dan bangun. Ketika sedang menunggu mereka, anakku menangis dan datang kepadaku kerana inginkan susu namun aku tetap berpegang kepada janjiku iaitu tidak akan memberi minum kepada sesiapa jua sehingga ibubapaku minum. Setelah mereka berdua bangun, maka ku berikan keduanya minum susu tersebut. Ya Allah, jika saya berbuat begitu kerana mengharapkan wajahMu maka gerakkanlah batu yang menutupi gua ini.' Maka dengan tiba-tiba bergeraklah sedikit batu tersebut namun masih belum cukup untuk membolehkan mereka keluar dari gua.


Pemuda 2 : Ku Tolak Zina

Orang yang kedua kemudian berdoa pula dengan merayu dan bermunajat kepada Allah sebagaimana orang pertama tadi. 'Wahai Allah, sesungguhnya saya mempunyai sepupu perempuan yang sungguh cantik dan aku mencintainya. Aku seringkali mengajaknya berzina denganku tetapi dia sering menolaknya. Suatu hari dia ditimpa kesusahan dan meminta bantuan kepadaku. Lalu aku berikan kepadanya 120 dinar dengan syarat dia berzina denganku. Oleh kerana terdesak maka dia pun bersetuju. Ketika kami hampir melakukan perbuatan yang terkutuk itu dan aku berada di antara kedua-dua belah kakinya, dia lalu berkata: Takutlah kepada Allah dan janganlah engkau melakukannya melainkan dengan cara yang benar dan halal. 

Aku kemudian tersentak kerana terdengar kalimah Allah darinya. Nafsuku menurun dan aku lantas meninggalkannya dengan wang tersebut padahal dia seorang yang amat aku cintai. Wahai Allah, jika saya meninggalkan zina kerana takut kepadaMu dan mengharap redhaMu maka gerakkanlah batu yang menutupi gua ini. ' Tiba-tiba batu itu bergerak sedikit namun masih belum membolehkan mereka bertiga keluar dari gua itu.


Pemuda 3 : Gajimu Seluruh Harta Ini

Orang yang ketiga pula berdoa: 'Ya Allah, saya telah menggaji beberapa orang pekerja dan  semuanya saya bayar gaji mereka dengan sempurna kecuali ada seorang pekerja yang menghilangkan dirinya, meninggalkan saya dan tidak mengambil gajinya terlebih dahulu. Kemudian gajinya itu saya laburkan dalam penternakan sehingga lama-kelamaan ternakan itu menjadi banyak dan beranak-pinak. Beberapa tahun kemudian bekas pekerja saya itu datang dan menuntut gajinya suatu masa dahulu. Saya pun memberikan segala hasil penternakan berupa lembu, kambing unta dan juga pengembala itu sebagai gajinya tanpa mengurangkan sedikit pun kerana penternakan itu adalah dari gaji asalnya. Ya Allah, sesungguhnya aku lakukan itu kerana mengharapkan redhaMu, maka gerakkanlah batu itu.' Maka batu itu pun bergerak sepenuhnya dan mereka dapat keluar dari gua tersebut. 

(Riwayat al-Bukhari no.2272, Muslim no.2743 dan Ahmad 2/116)

Thursday, December 4, 2014

Tips Untuk IbuBapa sebelum anak hendak hadapi peperiksaan

InsyaAllah..akan di bincangkan dengan sekadar izin Allah
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...