Pages

Monday, April 25, 2016

7 Sikap Ibu Bapa ‘Perfectionist’ Ini Punca Anak-anak Penakut, Rendah Diri

7 Sikap Ibu Bapa ‘Perfectionist’ Ini Punca Anak-anak Penakut, Rendah Diri

 
View 2,265 : Today 8
The-perfectionist-child-001
Menurut laman Phsychology Today, dalam artikel bertajuk ‘A Nation of Wimps’, anak-anak hari ini menjadi semakin lemah dan penakut dek perangai ibu bapanya yang ‘terlalu mengambil berat’ atau ‘perfectionist’.
Contohnya, kalau buat kerja sekolah, cepat saja kata “susah”, “tak reti”. Ada yang takut gelap, takut berenang, takut cicak.
Pernah tak terfikir mereka jadi begitu disebabkan sikap ibu bapa sendiri? Bukankah kita impak pertama dan terbesar dalam hidup mereka?

7 Sikap Ibu Bapa ‘Perfectionist’ Jadikan Anak Penakut
Secara tidak sedar, pembawaan ibu bapa dalam mendidik anak memainkan peranan penting. Ianya bermula sejak kecil lagi. Jadi, cuba refleksi diri dan lihat sama ada kita melakukan kesilapan berikut:
dad-teaching-son
  • Meletakkan Harapan Yang Terlalu Tinggi
Siapa tak mahu anaknya berjaya? Sudah tentu setiap ibu bapa mempunyai segunung impian buat anak-anaknya supaya menjadi orang yang luarbiasa. Tetapi, anda perlu bijak meletakkan sempadan antara ‘sokongan’ dan ‘tekanan’.
Mungkin mereka akan jadi seseorang yang takut gagal kerana tak mahu mengecewakan anda, bukannya kerana mahu belajar menjadi orang berguna.
Parents-scold-their-teenage-son
  • Suka Menasihat (Dan Membebel)
Kita selalu menganggap anak kecil takkan faham, jadi kita ulang cakap berkali-kali. Tapi, sebenarnya tahap konsentrasi mereka dalam satu-satu masa tidaklah sepanjang bebelan anda! Jadi, usahlah memberi kritikan berjela kerana ia mengelirukan dan susah difahami oleh anak.
Sebaliknya, ringankanlah mulut memuji mereka walaupun pada perkara kecil. Mereka tentu akan rasa lebih bersemangat.
79122778
  • Sukar Menerima Anak Seadanya
Di kelas, mungkin mereka bukanlah pelajar cemerlang atau tak pernah memenangi apa-apa pertandingan. Tak tahu apa bakat mereka, semuanya biasa-biasa saja. Tapi, selagi mereka tidak melakukan sesuatu yang buruk, apa salah mereka? Walau apa pun, kita mesti menerima mereka seadanya. Ini antara sebab yang menjadikan anak pemalu, rendah diri, dan kurang yakin.
superhero-father-and-son
  • Terlalu Sibuk Jadi ‘Superhero’ Keluarga
Kita tak pernah menampakkan kelemahan kita di hadapan anak-anak. Memanglah, semua ibu bapa kalau boleh nak jadi ‘superhero’ untuk anak mereka!
Tapi, anak-anak perlu tahu bahawa mereka tidak perlu jadi seseorang yang sempurna serba-serbi. Jadi, jangan segan untuk mengaku kesilapan kita di hadapan mereka.
An angry, white man yells and points in the direction of the camera.
  • Tak Mahu Menerima Pertolongan Orang Lain
Cakap saja kerja apa, semua kita boleh buat. Serba bolehlah katakan… Kalau anak nak tolong, mesti cepat saja kita menolak. Nak siap cepat, takut berkecah. Kalau suami nak tolong pun, kita pula mengkritik. Bahayanya sikap ibu bapa ini bagi anak-anak adalah mereka akan merasa ‘perlu’ lakukan semuanya sendiri.
Apabila menghadapi kesulitan, mereka pula jadi susah melafazkan perkataan ‘tolong’. Ia menyebabkan anak tertekan, mudah mengalah dan tak mahu terus mencuba.
Strict father punishes his son. Isolated on white background
  • Fokus Kepada Keputusan Berbanding Usaha
Sesetengah sikap ibu bapa asyik bertanyakan “Dapat berapa ujian hari tu?” Sebaliknya, selalulah ajukan soalan “Buat apa di sekolah hari ini?” Ada juga yang hanya akan memberi sorakan pada anak kecil apabila dia berjaya melakukan sesuatu, seperti melangkah kaki atau menyebut perkataan pertama.
Yang penting adalah proses pembelajaran, bukannya keputusan. Proses inilah akan menjadikan anak lebih matang dan bijak membawa diri di kemudian hari.
Father-scolding-son-MSNBC-Lawrence-ODonnell-Attacks-Bible-use-at-Obama-Inauguration
  • Asyik Cakap ‘Jangan’ 
“Jangan lari, nanti jatuh.” ” Jangan buat macam tu, bahaya.” “Jangan bising sangat boleh tak?” Jangan, jangan, jangan. Ini adalah ungkapan negatif yang akan mempengaruhi emosi mereka. Mereka akan ‘tersekat’ dan jadi penakut untuk mencuba sesuatu di luar pengawasan kita.
Sekali-sekala, biarlah mereka bebas melakukan sesuatu. Kalau jatuh, biar mereka belajar untuk bangun.

Biar Anak Belajar Buat Sendiri

Tukar mentaliti. Relaks, dan jangan ambil serius sangat tentang pencapaian mereka. Biar mereka ambil masa bereksperimen dan belajar jadi ‘orang’. Bukannya mesin.
Ingat, kegagalan sebenar hanyalah apabila kita tidak mahu mencuba. Yang penting, anda sentiasa memberi sokongan kepada mereka setiap masa.

Wednesday, April 6, 2016

Kisah dan Tauladan : Harus Baca

Dipetik dari FB kisah rumah tangga


Assalamualaikum admin dan warga KRT yang budiman. Saya seorang ayah yang berumur 32 tahun. Alhamdullilah, saya dikurnia kan seorang anak perempuan yang berusia 6 tahun. Saya sering membaca keluhan para isteri di laman KRT ini dan tidak lupa juga kisah sang suami yang rata2 dilema dalam isu poligami. Yang ini saya tiada komen.(^_^). Tujuan saya menulis hari ini adalah kerana terdetik kerana banyak kesusaha yang saya lihat dihadapi ole ibu2. Di sini saya nak ceritakan sedikit tentang perjalanan kisah hidup saya sebagai seorang lelaki,suami dan berstatus bapa tunggal.

Saya mengenali bekas isteri saya di university. Masa itu kami sama2 penuntut ijazah. Sama batch Cuma umur kami berbeza,dia muda setahun dari saya. Kami bercinta selama 3 tahun,selapas tamat pengajian, Alhamdulliah,mungkin rezeki kami baik,kami dapat pekerjaan walaupun dalam private sector.selepas genap setahun, sya beriathu yang saya berminat untk menyambung didalm MBA. Saya cakap selagi masih muda, saya berminat untuk menyambung pelajaran.lagipun kita bukan dikalangan orang yg senang, xda apa yang kita boleh banggakan pada anak cucu dikemudian hari kalau bukan ilmu.

Tapi dia bangkang,sebab dia kata dia x leh tggu saya. Kata dia org perempuan punya saham makin lama makin turun,lain la orang laki. Saya pikir betul jugak, lagipun dia dah tanya saya ,bila nak masuk meminang. Sya pon rasa kesian jgk, xbole saya sorg je pikir pasal saya je. Jadi saya pon decide la tangguh kan dulu penggajian .jadi saya balik kampong bincang dgn family saya pasal hajat saya. Lepas 6 bulan Dipendek cite kami pon diijab Kabul.

Tahun pertama perkahwinan, sumua cantic belaka,walaupun bini masak telur masak kicap je ,bagi saya dah macam masak nasi arab arab.hehe. pada tahun kedua perkahwinan, sya diberi dua hadiah yang pertama dikurniakan a little princess dan dinaik kan pangkat. Selepas beberapa bulan ,isteri diminta transfer dibelah utara. Jadi nak atau tdiak,dia terpaksa la pergi jugak. Saya cuba jgk try ejas,tapi company saya x de cawangan di belah utara. Oleh krna rasa kesian kat bini ngan anak kecil masa tu. Saya resign dari company masa tu dengan alasan family matter dan management terima alasan saya. Start dari sini la mimpi ngeri bermula, sya dapat kerja dengan gaji sebanyak 1800 dgn position contract, bini saya plak gaji lebih 2ribu dari saya. Dah terbalik ,dulu saya lebih sekarang dia plak. Bila balik rumah je, dia terbongkan tidur .saya tahu dia penat,tapi sekurang2 nya masak la,kemas la.sya pon bekerja jgk, nak kate saya x tolong sume saya buat. Dari pagi antar anak ke pengasuh ,petang amik anak, masak ,sidai baju. Saya x nak ungkit dgn bini sebab itu memang tanggungjawab bersama. Bila saya cakap,dia ckp keje dia penat sebab tu la gaji dia dibayar tinggi dari saya. Mcm nak meletup jantung sya bila dia ckp mcm tu. Makin lama ,makin teruk saya ni dah mcm org gaji. Yg dia tahu handset 24 jam. Sampai ke malam dia dok layan handset. Satu hari lepas amik anak,sya pergi ke bandar sbb dah lama x makan pasemboq . nak pendek cerita masa saya parking kereta,sya ternampak kat seberang jalan tgh makan dengan sorg laki.

Tersentak jgk la saya,bkn main gelak sakan lagi dorg. Masa tu saya pikir mungkin kawn pejabat. Dalam keta ,saya kol bini saya ,saya Nampak dia tgk hendset dia,tapi x angkat. Say kol lagi, pastu dia angkat. Dia tanya kenpa kol,dia ckp busy. Saya tanya dia,dia ada kat mana,dia ckp masih kat pejabat. Tuhan je tahu macam saya rasa macam tu. Malam tu kami gaduh besar, mcm2 dibunyi x sedar diri la,menumpang la. Saya rasa sngt tercabar maka jatuh la talak malam tu. Mengalir jgk lah air mata saya, tapi bini masa tu mcm x kesah. Ayat pertama dia kata ,bagus la ,saya pon dah bosan. Bosan. Bosan sebab apa? Sebab saya x le bagi kemewahan ke. Lepas turun naik mahkamah,say diberi hak penjagaan anak. Dia pon macam x kesah masa saya dapat.

Lepas skami bercerai, saya pon balik ke ibukota cuba pekerjaan baru.saya dgn anak perempuan saya Cuma sewa bilik kosong.tinggal kami 2 beranak je dalam bilik sewa. Hidup kay kl dgn 2500, cukup perit. Dari ade kereta,tinggal motor je. Nak beli susu anak pon x cukup.kadang2 terpaksa pinjam duit ngan abg saya.malu jgn cakap la.lau x mintak,anak lapa plak. Pernah mengalir air mata bila dengar khatib baca (kalua rasa susah,ade lagi org yg susah dari kita) demi anak saja cuba bertahan jgk. Mujur la family faham,mak ngan abah panggil saya balik kampong. Kata dorg kesian kami anak beranak mcm tu,sekurang2 nya makan tu terjaga la sikit. walupun berat hati,saya terima jugak pelawaan abah nagn mak saya. Di kampong saya dapat keja gaji 2 ribu. Bagi saya itu dah cukup,kali ni saya nekad nak sambung MBA. 2 tahun lebih saya dapat jgk master saya. Rezeki saya mmg baik,saya ditawar tenaga pegajar di sebuah ipta .Alhamdullilah,skrg saya membuat PJJ dalam PHD dan rezeki kami makin murah.

Saya minta maaf ye warga KRT sebab cerita saya terlalu panjang. Buat bekas isteri saya,kalua kamu terbaca luahan ini,(x baca pon x pe) saya maaf kan semua dosa2 yang pernah awak lakukan begitu jugak dosa saya kepada awak secara langsung @ tidak langsung. Saya bole jadi ibu dan ayah untuk anak perempuan kita, InsyAllah x mustahil untak saya jaga sehingga akhir hayat saya. Sekian cerita saya..maaf sekali lagi ye

Tuesday, February 2, 2016

Stress



Elakkan stress. nanti sambung .......

Tuesday, December 29, 2015

Jangan Herdik dan memaki hamun anak-anak - PART 2

Assalamualaikum..byk admin dapat persoalan-persoalan yang berkaitan dengan tajuk ini..kebanyakannya dari golongan remaja..ye admin tahu yg bertanya itu semua dari golongan remaja.

Dari sambungan bahagian kedua ini admin hanya ingin membuat kesimpulannya sahaja dan tidak akan membuka part 3 dalam tajuk ini.

Kepada ibubapa berlembutlah dengan anak-anak ini, berlembut dengan erti kata menegur dengan kalimat yang memberi kesan ke hati sanubari. Bukan berlembut sehingga kalian ibubapa dipijak kepala. Bagaimana berlembut dengan kalimat yang berkesan..pertamanya pastikan kita tegur itu datangnya dari  hati kita yang dalam, bukan dengan nafsu amarah..hati yang dalam itu sebenarnya adalah lintasan-lintasan yang baik yang datangnya dari Allah Taala dan juga bisikan para-para malaikat. Bayangkan sekiranya ianya adalah lintasan dari Allah atau para-para malaikat..bukankah ianya satu nasihat yang baik..bila ianya datang dari bisikan hati pasti akan menembus ke hati juga. Hati siapa?..hati anak-anak yang  kita nasihatkan, kerana dengan bahasa hati jugalah yang akan menembusi hati orang lain. ibarat kata hanya HATI mengenal HATI.

Apa akan jadi bila menasihati dengan nafsu Amarah..Nafsu amarah adalah nafsu yang paling rendah sekali..nafsu ini adalah nafsu yang akan di limpar ke dalam api neraka sekiranya seseorang itu memiliki sifat nafsu ini..sekiranya kita faham akan nafsu ini pasti kita akan sedia maklum bahawa nafsu amarah tidak akan dapat menembusi hati anak-anak untuk di nasihati melainkan nafsu ini akan memainkan peranan untuk merubah anak ini menjadi lebih agresif atau kata lainnya menjadi nakal/buas/kurang ajar/ buruk akhlak/melawan/ dan banyak lagi sifat-sifat yang buruk..sebab apa? Sebab nafsu amarah ini lah nafsu yang keji....ada 10 ciri-ciri sifat nafsu amarah yang telah di gariskan oleh imam ghazali itu adalah pokoknya.. Jadi fahamkah ibubapa apa sebab anak menjadi tidak mendengar kata?

Ibubapa harus membersihkan diri dari nafsu amarah ini. Marah/Pemarah salah satu sifat dari Nafsu Amarah. Marahlah anak ini dengan Marah Yang Haq..iaitu memarahi atas dasar membentuk anak menjadi lebih baik..maka baikkan dulu hati ibubapa dahulu. Kalau kita fahami nafsu amarah ini pasti kita juga akan lebih berhati-hati dalam berbicara dan menasihati. Ibubapa juga perlu ada sifat menghargai apa yang anak-anak ini lakukan..bukan sahaja menuding kesalahan bertubi-tubi pada anak-anak. Ilmu memahami isi anak-anak perlu diketahui supaya mudah memahami perkembangan dan perjalanan remaja..MUSTAHIL ibubapa tidak memahami kerana kalian juga pernah alami zaman remaja.


Kepada anak yang meningkat remaja, kamu sebagai anak perlu berjuang ke atas diri kamu untuk menyenangkan ibu bapa..bukan memprotes yang kamu sendiri tidak tahu apa tujuan ibubapa kamu menasihati kamu..ibubapa kamu lebih tahu akan perjalanan hidup dari kamu. Buat yang terbaik untuk ibubapa kamu, gembirakan mereka, zaman muda kamu harus berjalan dengan teliti...waktu umur remaja kamu itu ibarat berjalan di atas jambatan yang halus berat kekanan akan jatuh..berat kekiri akan jatuh..tak berjalan akan jatuh..berjalan laju akan tergelincir jatuh..maka hati-hati dalam menempuhi hidup, berjaya kamu mesti di iringi dengan DOA ibubapa. dengan doa dan redha ibubapa kamu itu lah yang membolehkan kamu melepasi jambatan halus. Kalau sudah memprotes hari-hari bukankah ia meletakkan diri kamu itu menderhaka..bukankah orang yang menderhaka itu orang yang jauh dari rahmat Allah..orang yang jauh dari Rahmat Allah adalah orang yang tidak mendapat Redha ibubapa..maka kamu harus renungi ini semula..bawak minda kamu berjalan ke asal-usul semula..fikirkan semula. bentuk diri kamu semula. dapatkan Rahmat ALlah..dapatkan Redha ibubapa dan BERJALANLAH dengan di iringi DOA mereka.

Tuesday, December 22, 2015

Ayat Pembatal Sihirr


Ayat Pembatal Sihir

Di baca 21 kali sekali gus atau di baca sekali dan di ulang yg bertanda merah 21 kali
boleh di baca juga pada air.

Friday, November 20, 2015

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...